Shopping cart:
Jumlah = pcs
Keranjang
08113644387 (WA)
7F92A270
Customer service 1
Customer service 1

Sejarah Motif Batik Solo dan Penjelasannya

Tuesday, December 2nd 2014.
Rating

Sejarah Batik Solo

Sejarah Motif Batik Solo dan Penjelasannya — Solo merupakan sebuah kota ramai yang berada di wilayah provinsi Jawa Tengah. Sebagai kota yang masih masuk dalam Karesidenan Surakarta, Solo masih sangat lekat dengan budaya Jawa. “The Spirit of Java” merupakan slogan yang dimiliki kota ini yang menunjukkan sebuah tekad mengakar untuk melestarikan budaya Jawa.

Selain dikenal dengan kekentalan adat Jawa, Solo juga dikenal sebagai ikon batik. Motif batik solo yang dihasilkan pun beragam dan akan dijelaskan pada paragraf selanjutnya dari artikel ini. Bahkan batik Solo kini lebih populer melalui lini produsen batik keris yang sudah merambah pangsa pasar luar negeri. Tidak mengherankan jika batik Solo menjadi salah satu tujuan yang wajib dikunjungi oleh para wisatawan ketika berkunjung ke kota Surakarta hadiningrat. Untuk wisata batik solo anda dapat melakukannya di kampung batik Laweyan, juga kawasan kampong batik Kauman. Kampung Laweyan merupakan sentra atau pusat kegiatan batik bermula, kegiatan membatik sudah menjadi budaya sehari-hari bagi masyarakatnya, dan biasanya diturunkan dari leluhurnya.

Batik dengan segala bentuknya merupakan identitas bangsa kita, Indonesia. Pada era keraton tempo dulu, kegiatan membatik merupakan mata pencaharian bagi para wanita Jawa, bahkan kegiatan membatik dilingkungan keraton surakarta sangat dikenal sebagai suatu pekerjaan yang eksklusif. Batik Solo memiliki ciri khas, baik dalam proses cap maupun tulisnya. Pewarna yang digunakan untuk membatik menggunakan bahan alam, yaitu soga. motif batik solo sidomukti dan motif batik solo sidoluruh merupakan contoh pola batik tulis Solo yang terkenal.

Motif batik memiliki makna tersendiri, lain motif lain makna. Motif  batik Solo yang diciptakan beraneka ragam, dengan harapan dapat membawa kebaikan bagi pemakainya. Motif batik solo yang dikenal antara lain yaitu, motif batik solo jenis parang, motif batik solo jenis barong, motif batik solo jenis kawung dan motif batik solo jenis sawat.

Motif batik ini dianggap sakral dan hanya dipakai oleh raja dan keluarganya.

Batik yogyakarta klasik Motif Parang

Motif Batik Solo Slobog

Slobog berarti longgar/besar. Batik solo ini biasa dipakai untuk melayat. Makna yang terkandung di dalam motif batik ini agar arwah seseorang yang meninggal tidak mendapat halangan dan dapat diterima kebaikannya.

gambar batik solo slobog

gambar batik solo slobog

Motif Batik Sidomukti

Batik solo motif sidomukti ini seringkali dikenakan oleh para mempelai pada acara pernikahan. arti kata sido memiliki arti yaitu terus menerus atau berkelanjutan dan kata mukti berarti bercukupan. Jika berdasarkan arti kata tersebut maka kata sidomukti merupakan representasi sebuah harapan kepada semua orang yang mengenakannya agar memiliki suatu kehidupan yang penuh dengan kebahagiaan secara berkesinambungan selaras dengan rejeki yang cukup dan tidak pernah putus.

gambar batik sidomukti boket

gambar batik sidomukti boket

Motif Batik Truntum

Batik solo Motif truntum ini biasanya dipakai oleh orang tua pengantin. Truntum sendiri berarti menuntun, Jadi dimaksudkan agar dalam sebuah pernikahan orang tua selalu menuntun anaknya dalam mengarungi hidup baru sehingga kelak menjadi keluarga yang sakinah.

gambar batik Solo truntum mangkoro

gambar batik Solo truntum mangkoro

gambar Batik Truntum Wahyu Tumurun

gambar Batik Truntum Wahyu Tumurun

Motif Batik Satrio Manah

Batik solo motif satrio manah ini biasa dipakai oleh wali pengantin pria pada saat prosesi lamaran/meminang. Makna dari motif batik ini supaya lamaran dapat diterima oleh pihak calon pengantin wanita beserta keluarganya.

gambar Batik Satrio Manah ukel

gambar Batik Satrio Manah ukel

Motif Batik Semen Rante

Dalam proses lamaran jika wali pengantin pria memakai batik solo motif Satrio Manah maka untuk pihak pengantin wanita memakai batik solo motif Semen Rante. Arti dari kata rante itu sendiri lebih menyiratkan kepada sebuah ikatan atau pertalian yang kokoh, so harapan bagi yang mengenakannya adalah jika lamaran dari mempelai pria diterima, maka pihak calon mempelai wanita mengharapkan sebuah pertalian yang kokoh dan kuat terhadap segala godaan hingga maut memisahkan.

gambar Batik solo semen rante - pethilan

gambar Batik solo semen rante – pethilan

Motif Batik Parang Kusumo

Batik solo motif parang kusumo ini biasanya dipakai oleh pengantin wanita pada saat upacara tukar cincin. Kusumo berarti bunga yang sedang mekar. Hakikatnya pengantin wanita sudah siap lahir maupun bathin  menikah.

gambar batik Solo parang kusumo

gambar batik Solo parang kusumo

Motif Batik Pamiluto

Batik solo motif pamiluto ini biasanya dikenakan oleh ibu dari pihak mempelai wanita pada saat acara tukar cincin. Motif batik ini memberi arti agar ikatan pernikahan tidak dapat dipisahkan seperti mimin lan mintuno. Pamiluto berasal dari kata pulut.

gambar batik tambal pamiluto

gambar batik tambal pamiluto

Motif Batik Ceplok Kasatriyan

Batik solo motif ceplok kasatriyan ini biasanya dipakai sebagai kain dalam upacara kirab pengantin sebelum kedua mempelai duduk di kursi pengantin.

gambar batik solo ceplok kasatrian

gambar batik solo ceplok kasatrian

gambar batik Solo ceplok kasatrian

gambar batik Solo ceplok kasatrian

Motif Batik Semen gendong

Motif batik solo semen gendong merupakan jenis kain batik tulis yang dikenakan oleh mempelai wanita dan pria setelah selesai upacara pernikahan sebagai wujud suatu harapan agar segera mendapatkan anak yang berbakti, penurut, serta soleh dan solehah (jika mempelai beragama Islam).

gambar batik Solo semen gendong

gambar batik Solo semen gendong

Motif Batik Bondhet

Salah satu jenis batik solo motif bondet ini tercipta karena kerumitan motif yang dituangkan hingga menjadi bundet. Kain batik tulis bondhet ini dikenakan oleh pengantin perempuan ketika malam pertama. Berikut ini pola bundet pada beberapa motif batik solo:

  • Batik solo sido asih, motif geometris berpola dasar bentuk-bentuk segi empat ini memiliki arti keluhuran. Saat mengenakan kain batik sido asih maka orang tersebut mengharapkan suatu kebahagiaan dalam hidup. Motif batik solo sidoasih ini berkembang setelah masa kepemimpinan SISKS PB IV di keraton Surakarta.
  • Batik solo ratu-ratih, nama motif batik ratu-ratih ini sebenarnya diambil dari kata “Ratu-Patih” yang menyiratkan arti bahwa seorang raja pada satu pemerintahan didampingi oleh seorang patih atau perdana menteri yang berusia yang masih terlalu muda menurut sudut pandang waktu tersebut. Motif batik solo ratu-ratih ini memiliki sebuah gambaran suatu kemuliaan dan sinergi antara pengguna kain batik tersebut dengan alam sekitarnya, Kain batik tulis ini mulai dibuat dan dikembangkan pada masa pemerintahan Raja SISKS PB VI pada tahun 1824.
  • Batik solo Parangkusumo, Parang merupakan motif diagonal berbentuk senjata tajam, berupa garis yang berlekuk-lekuk dari sisi bagian atas ke sisi bagian bawah kain batik, sedangkan Kusumo berarti bunga. Berdasarkan hal tersebut maka dapat kita simpulkan bahwa parang kusumo berarti seorang kesatria yang memiliki wibawa dan mencintai rakyatnya, sehingga membuat kain batik solo parangkusumo ini hanya diperuntukkan oleh orang yang memiliki darah biru atau keturunan raja atau biasa disebut oleh orang keraton sebagai darah dalem. Motif batik solo parangkusumo ini mulai dibuat dan dikembangkan oleh para pebatik pada era panembahan senopati sewaktu menjadi raja di kerajaan Mataram kuno sekitar abad ke – 16.
  • Batik solo bokor kencana, merupakan sebuah motif batik geometris yang memiliki pola dasar berbentuk lung-lungan yang bermakna harapan, keagungan, serta kewibawaan. Motif ini untuk pertama kalinya dibuat untuk dikenakan PB XI.
  • Batik solo sekar jagad, Sekar berarti bunga dan jagad adalah dunia. Paduan kata yang tercermin dari nama motif ini adalah “kumpulan bunga sedunia”. Motif sekar jagad ini merupakan perulangan geometris dengan cara ceplok (dipasangkan bersisian), yang mengandung arti keindahan dan keluhuran kehidupan di dunia. Motif batik sekar jagad ini mulai berkembang sejak abad ke-18.

Mari kita budayakan dan lestarikan batik, terutama batik solo klasik yang memiliki filosofi yang luhur. Salah satu caranya yaitu dengan membuat model baju batik wanita modern atau sejenisnya dengan menggunakan motif batik klasik ini agar lebih dikenal dan lebih tepat penggunaannya (sesuai dengan filosofi yang terkandung didalamnya). Saat ini para kawula muda kelahiran tahun 1987 keatas sudah mulai luntur menggunakan bahasa kromo alus/jawa dan tata krama adat istiadat jawa, apalagi dengan batik solo klasik ini. Mungkin dengan cara tertentu yang lain akan lebih mudah diterima oleh generasi selanjutnya. #batikindonesia

Daftar Pustaka Sejarah Batik Solo dan Penjelasannya

  • Batik Solo, en.wikipedia.org/wiki/Batik, diakses pada 12 Oktober 2014 jam 21.15 WIB
  • Batik: Pengaruh Zaman dan Lingkungan, Doellah, H. Santosa, 2002. Solo: Danar Hadi.
  • UNESCO: Indonesian Batik, diakses pada 12 Oktober 2014 jam 20.33 WIB

Save

Tags:

batik solo,batik Solo dan penjelasannya,sejarah batik solo,motif batik solo dan penjelasannya,pengertian batik solo,gambar batik solo,motif batik solo dan filosofinya,penjelasan batik solo,batik surakarta,batik dari solo

Our Office

Address. Perum Jombor Baru 1/10, Sendangadi, Mlati, Sleman Yogyakarta 55284

Phone/WA. +62 811 3644 387
Pin BB. 7F92A270
E-mail. info@batik-tulis.com

Hours. 08.00 - 21.00 WIB

Print & Download Katalog

08113644387 (WA)

Pin BB : 7F92A270

Customer service 1