Shopping cart:
Jumlah = pcs
Keranjang
08113644387 (WA)
7F92A270
Customer service 1
Customer service 1

Sejarah Motif Batik Blitar dan Penjelasannya

Thursday, April 9th 2015.
Rating

Sejarah batik blitar dimulai pada tahun 1902 dengan berkembangnya kreatifitas para masyarakat jawa khususnya wilayah Blitar atau dahulu dinamakan balitar yang merupakan kepanjangan dari bali dadi latar (kata serapan dalam bahasa jawa). Pada masa tersebut, kegiatan seni membatik mendapatkan keleluasaan dalam berkreasi karena orang belanda pada waktu itu sangat memperhatikan para kalangan kelas ndoro di jawa Balitar, didukung oleh keberadaan pedagang keturunan tiongkok dengan menyediakan bahan baku untuk membatik di toko kelontong mereka.

Informasi detail mengenai sejarah batik Blitar dapat anda temukan di museum Leiden-Belanda namun dengan nama Batik Afkomstig Uit Blitar Tahun 1902. Afkomstig Uit (arti:berasal dari) mempunyai arti yaitu batik kerajinan tangan yang dibuat oleh rakyat menggunakan motif tumbuhan dan binatang sebagai simbol utama. Simbol yang terbentuk pada waktu itu menggambarkan sebuah sindiran untuk para peguasa dan ndoro hasil rekayasa penjajah Belanda. Batik Blitar yang berkembang pada waktu tersebut masih terbatas pada cerita wayang Beber dan pemanfaatannya untuk menghiasi dinding ruangan.

Gambar batik Blitar

batik blitar kuno

batik blitar kuno

Gambar diatas menunjukkan pergeseran wujud kesenian membatik dari masa lampau yang sekedar penghias ruangan menjadi sebuah karya seni berbentuk nasehat atau dalam bahasa jawa diistilahkan pitutur atau dapat disingkat dengan tutur (perkataan). Hal tersebut merupakan salah satu upaya untuk menjadikan batik blitar sebagai warisan leluhur dan salah satu unsur jati diri bangsa yang wajib kita jaga kelestariannya. Motif batik tutur merupakan hasil pengembangan dari batik Afkomstig Uit yang mengacu pada berbagai macam unsur yang terkandung dalam batik Blitar tersebut, yaitu gambar tumbuhan dan binatang yang seakan-akan saling terhubung membentuk pola seperti sebuah alur cerita berisi nasehat.

Tutur atau pitutur atau nasehat yang terkandung pada batik Blitar tersebut merupakan ekspresi yang mengakar pada sebuah ungkapan filosofi kehidupan dalam budaya Jawa yang diwakili dalam bentuk simbol. Setiap motif batik blitar yang terbentuk memiliki nasehat yang berbeda, dengan sasmita atau isyarat yang juga tidak sama dan pitutur atau cerita atau nasehat pun juga lain.

Beberapa motif batik tutur diantaranya, batik Cinde Gading, batik Gambir Sepuh, batik Simo Samaran, batik Winih Semi, batik Jalu Watu, batik Celeret Dubang, batik Tanjung Manila, batik Mupus Pupus, batik Galih Dempo, batik Mirong Kampuh Jinggo, batik Gunung Menyan dan lain-lain.

Sentra batik Blitar terletak di dua tempat yaitu sentra batik Djojokoesomo yang terletak di dusun Talok, desa Pojok, kecamatan Garum dan sentra batik Wonokusumo terletak di desa Jaten, kecamatan Wonodadi. Beberapa motif khas batik Djojokoesomo seperti pada motif talasan sedono dan sekar arum pandan aram khusus menggambarkan suatu keadaan alam yang menjadi khas di daerah tersebut, seperti motif gendang, ikan koi penataran, blimbing, lumbu (talas), kangkung, singobarong, cengkeh, kopi, dan lele. Sedangkan untuk motif batik Wonokusumo yaitu motif Gledah Rusak dan motif Latar Soklat.

Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai sejarah dan filosofi batik blitar, maka luangkanlah waktu sejenak untuk berkunjung ke sekretariat DKKB (Dewan Kesenian Kabupaten Blitar) di jalan Ahmad Yani 17 Blitar yang terletak di depan SMPN 1 Blitar.

Daftar Pustaka Sejarah Motif Batik Blitar dan Penjelasannya

  • Anonim, Sejarah Blitar, situs: http://www.blitarkab.go.id/ , diakses pada 9 April 2015.
  • Wahyu Y. A., dkk., Pelaksanaan Perlindungan Hukum terhadap Folklore Motif Batik Khas Blitar, situs: download.portalgaruda.org/article.php?article=188368, diakses pada 9 April 2015.
  • Rahmanto Adi, Photo Album Batik Tutur, situs: http://goo.gl/E62JuR, diakses pada 9 April 2015.
  • Chusna Yunita, Studi tentang Motif Khas Batik Balitar di Kelurahan Bendogerit Kecamatan Sananwetan Kota Blitar, situs: http://goo.gl/LgFKV2, diakses pada 9 April 2015.
  • Museum Universitas Leiden, Batik afkomstig uit Blitar, situs: http://goo.gl/z15Q70, diakses pada 9 April 2015.

Save

Tags:

Batik Blitar,batik khas blitar,motif batik blitar,batik tutur,batik tulis blitar,batik kabupaten blitar,motif batik khas blitar,batik khas bl,batik tutur blitar,batik bli

Our Office

Address. Perum Jombor Baru 1/10, Sendangadi, Mlati, Sleman Yogyakarta 55284

Phone/WA. +62 811 3644 387
Pin BB. 7F92A270
E-mail. info@batik-tulis.com

Hours. 08.00 - 21.00 WIB

Print & Download Katalog

08113644387 (WA)

Pin BB : 7F92A270

Customer service 1